Asumsi dasar keunggulan kepadatan (density) kota adalah skala ekonomi (economies of scale). Ketika sebuah kota padat dan memiliki jumlah penduduk yang besar maka semua layanan kota menjadi sangat baik dan efisien. Warga kota akan mendapatkan pelayanan berbelanja di toko, akses air, listrik, sanitasi, pelayanan kesehatan, juga pekerjaan dan hiburan/pertunjukkan yang terbaik dan terjangkau.

Namun kini manfaat skala ekonomi itu menjadi antitesis ketika padatnya kota menghasilkan handikap mendasar yaitu risiko kesehatan dan kematian yang amat besar oleh adanya wabah. Karena itu pasca pandemi pemerintah kota dan urban planner akan kian mengarahkan perencanaan kota dengan mengurangi tingkat kepadatannya. Tujuannya jelas, untuk mengantisipasi serangan-serangan virus kini dan di masa-masa mendatang.

Tak hanya itu, kota pasca pandemi juga tak lagi semenarik dulu sebagai sasaran gelombang urbanisasi karena kota-kota padat penduduk akan kini kian tak aman untuk tempat bermukim. Sudah terbukti saat ini bahwa kota-kota yang menjadi sasaran empuk COVID-19 adalah kota-kota metropolitan padat penduduk.

Dengan menguatnya tren WFH, remote working, dan gig economy dimana karyawan bisa kerja di manapun tanpa harus berkantor di pusat kota, maka kawasan-kawasan seperti suburban, second city, third city, bahkan rural semakin menarik menjadi tempat bermukim. Hal ini menjadi faktor disinsentif bagi masyarakat untuk berurbanisasi.

Comments to: Megashifts 8: De-Densification, De-Urbanization

Your email address will not be published. Required fields are marked *